Jumat, 18 Januari 2013


Suku Bima Di Nusa Tenggara Barat

A. Latar Belakang
Masyarakat Bima yang sekarang kita kenal merupakan perpaduan dari berbagai                                                                               suku, etnis dan budaya yang hampir menyebar di seluruh pelosok tanah air. Akan tetapi pembentukan masyarakat Bima yang lebih dominan adalah berasal dari imigrasi yang dilakukan oleh etnis di sekitar Bima. Karena beragamnya etnis dan budaya yang masuk di Bima, maka tak heran agama pun cukup beragam meskipun 90% lebih masyarakat Bima sekarang beragama islam. Bima merupakan suatu daerah yang kaya akan budaya dan adat istiadat, yang merupakan ciri khas dari masyarakat Bima itu sendiri.
Tetapi sekarang ini adat istiadat tersebut perlahan-lahan mulai luntur, dan sulit untuk ditemukan, sehingga tidak mengherankan banyak anak-anak atau para remaja Bima yang tidak mengetahui budayanya sendiri. Keadaan ini tentu sangat memprihatinkan, karena adat istiadat dan budaya yang diwariskan secara turun temurun tersebut tak ternilai harganya. Akan sangat disayangkan bila harus hilang begitu saja, karena adat istiadat dan budaya merupakan ciri khas suatu suku. Dan Indonesia merupakan bangsa yang terkenal karena kaya akan adat istiadat yang berbeda pada tiap-tiap daerah dan suku.

B. Sejarah dan Struktur
Bima dikenal dengan nama Mbojo yang berasal dari kata babuju yaitu tanah yang tinggi yang merupakan tempat bersemayamnya raja-raja ketika dilantik dan disumpah, sedangkan nama Bima merupakan nama leluhur raja-raja Bima yang pertama. Dulunya Bima merupakan kerajaan terpenting di Pulau Sumbawa pada kurun waktu abad ke 17-19. Kerajaan Bima dalam perkembangannya banyak melakukan hubungan dengan makasar, Bima terletak di tengah-tengah jalur maritim yang melintasi Kepulauan Indonesia, sehingga menjadi tempat persinggahan penting dalam jaringan perdagangan dari malaka ke maluku. Sejumlah peninggalan purbakala dan prasasti serta kutipan dari teks Jawa Kuna, oleh karena itu sebagian bahasa jawa kuna kadang-kadang masih digunakan sebagai bahasa halus di Bima.
Mata pencaharian utamanya masyarakat suku Bima adalah bertani, Kabupaten Bima berdiri pada tanggal 5 Juli 1640 M, ketika Sultan Abdul Kahir dijadikan sebagai Sultan Bima 1 yang menjalankan Pemerintahan berdasarkan Syariat Islam. Peristiwa ini kemudian ditetapkan sebagai Hari jadi Bima yang diperingati setiap tahun, bukti-bukti sejarah kepurbakalaan yang ditemukan di kabupaten Bima seperti batu bertulis di dusun padende kecamatan donggo menunjukan bahwa daerah ini sudah lama di huni manusia.



C. Tradisi
Kota Bima, Nusa Tenggara Barat memiliki tradisi diantara tradisi leluhur yang dikenal adalah kerajinan tenun dab balap kuda. Kota Bima yang merupakan bagian dari Pulau Sumbawa telah memiliki sentra kerajinan tenun sejak Kerajaan Bima berdiri pada abad 17, pusat tenun di pusatkan di kawasan Rabadompu,hingga kini jejak warisan tradisi itu masih hidup dan berkembang menjadi kebanggaan warga setempat. Harga sehelai kain tenun berkisar Rp 150.000 hingga Rp 325.000, selain untuk melestarikan budaya nenek moyang kerajinan tenun juga sebagai sumber penghidupan warga, untuk memasarkan hasil karya mereka koni telah dibangun koperasi di desa-desa, produk tenun yang dikenal diantaranya kain sarung, untuk selembar sarung proses pembuatannya mencapai 20 hari. Sementara itu motif tenun yang populer diantaranya suri kakandau atau tunas rebung dan gasuwarung, motif suri kakandau sarat dengan sejarah perjuangan suku Bima saat melawan penjajah Belanda dengan menggunakan bambu runcing, sedangkan motif gasuwarung menggambarkan kehidupan sehari-hari masyarakat kota Bima yang mencari kepiting di pantai.
Keunikan kota Bima lainnya adalah balap kuda yang digelar setiap minggu pagi. pacuan kuda ini termasuk kelas latihan untuk kelas yang lebih tinggi seperti tingkat pemerintah kota atau yang melibatkan semua kota atau kabupaten di pulau sumba. Tempat pacuan kuda yang terkenal adalah di arena pacuan kuda panda, biasanya lomba di gelar setiap bulan Agustus dan melibatkan ratusan kuda pilihan, lomba semakin meriah karena setiap kuda memiliki penggemar.
D. Pakaian Adat
Salah satu paralatan dan perlengkapan hidup yang sangat diperhatikan oleh masyarakat Bima adalah pakaian. Bima mengenal bermacam-macam jenis pakaian adat yaitu :
1. Baju poro berwarna merah untuk para gadis, berwarna ungu hitam untuk kaum ibu. Di ujung lengan baju di pasang satampa baju yang berfungsi sebagai penutup lengan dan juga sebagai aksesoris
2. Tembe songke atau sarung songket warna dasar coklat dan boleh juga hitam dengan motif garis-garis kecil dihiasi dengan sulaman benang emas dan perak untuk semua laki-laki.

E. Alat Musik Tradisional
Di daerah Bima ada pembagin alat musik, menurut pembagian tersebut silu termasuk golongan alat musik tiup, alat musik pukul dengan tangan misalnya rebana, alat musik petik misalnya gambus, alat musik yang dipukul misalnya gendang, alat musik gesek misalnya biola Bima.



F. Tarian
1. Tari mpaa lenggo sebuah tarian guna menyambut maulid nabi muhammad saw. Tarian ini juga sering dipertunjukan pada upacara perkawinan atau upacara khitanan keluarga raja.
2. Tari batunganga sebuah tari berlatar belakang cerita rakyat, mengisahkan tentang kecintaan rakyat terhadap putri raja yang masuk ke dalam batu. Mereka memohon agar sang putridapat keluar dari dalam batu itu.

G. Lagu-lagu daerah
Balelebo, haleleu ala de teang, moree, o rere, orlen-orlen, pai mura rame, tebe onana, tutu koda.

H. Rumah Adat
Istana sultan sumbawa merupakan model rumah adat daerah Nusa Tenggara Barat. bangunan tersebut berlantai tiga terbuat dari kayu jati dan beratap sirap. Lantai bawah tempat pengawalan. Lantai kedua tempat kediaman sultan dan permaisuri. Sedangkan lantai tiga disediakan untuk para putri dan keluarga lainnya.


pakaian tradisional

http://1.bp.blogspot.com/-FpxWbz1KKfE/Tht1MlE4KHI/AAAAAAAAADc/qZtOe09nCBE/s1600/lengge1.jpg

1 komentar:

  1. Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















    Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

    BalasHapus